Diagnosis & Pengobatan Kanker Pankreas (Pankreas).

Apa saja Pengobatan Kanker Pankreas di Singapura?

Mempresentasikan pengobatan kanker lambung pada orang dewasa

Kanker pankreas dapat diobati dengan pembedahan, terapi radiasi, kemoterapi, terapi target, dan imunoterapi.

Pilihan dan rekomendasi pengobatan bergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis dan stadium kanker, kemungkinan efek samping, serta preferensi pasien dan kesehatan secara keseluruhan. Seringkali, kombinasi pengobatan digunakan untuk mengobati kanker pankreas. Jika terdeteksi pada tahap awal, kanker pankreas memiliki peluang lebih besar untuk berhasil diobati. Namun, ada juga pengobatan yang dapat membantu mengendalikan penyakit bagi pasien kanker pankreas stadium lanjut untuk membantu mereka hidup lebih lama dan lebih nyaman.

Deskripsi jenis pengobatan yang umum digunakan untuk kanker pankreas tercantum di bawah ini.

Tergantung pada lokasi dan ukuran tumor di pankreas, pembedahan untuk kanker pankreas mencakup pengangkatan seluruh atau sebagian pankreas. Area jaringan sehat di sekitar tumor juga sering diangkat. Ini disebut margin. Tujuan pembedahan adalah untuk mendapatkan margin yang jelas atau margin negatif. Artinya tidak ada sel kanker di tepi jaringan sehat yang diangkat.

Ada berbagai jenis operasi yang dilakukan untuk operasi kanker pankreas.

  • Laparoskopi: Selama laparoskopi, beberapa lubang kecil dibuat di perut dan kamera kecil dimasukkan ke dalam tubuh saat pasien menerima anestesi. Selama operasi ini, dokter bedah dapat mengetahui apakah kanker telah menyebar ke bagian lain di perut. Jika ya, pembedahan untuk mengangkat tumor primer di pankreas umumnya tidak dianjurkan.
  • Pembedahan untuk mengangkat tumor: Berbagai jenis pembedahan digunakan tergantung pada lokasi tumor di pankreas. Dalam semua operasi yang ditunjukkan di bawah ini, kelenjar getah bening di dekatnya diangkat sebagai bagian dari operasi.
  • Prosedur Whipple: Operasi ini juga disebut sebagai pankreatikoduodenektomi. Prosedur Whipple dapat dilakukan jika kanker hanya terletak di kepala pankreas. Ini adalah operasi ekstensif di mana ahli bedah mengangkat kepala pankreas, dan bagian usus kecil yang disebut duodenum, serta saluran empedu dan lambung, atau terkadang hanya sebagian lambung. Kemudian, dokter bedah menyambungkan kembali saluran pencernaan dan sistem empedu. Saluran pembuangan sementara biasanya dipasang di perut untuk membantunya mengalirkan cairan dan membantu pemulihan pasien. Saluran pembuangan biasanya dipasang selama operasi dan tetap di tempatnya setelah operasi untuk mengalirkan kebocoran cairan pankreas ke luar tubuh. Saluran pembuangan dibiarkan di tempatnya untuk jangka waktu yang bervariasi berdasarkan jumlah dan sifat keluarannya, namun saluran tersebut dapat dikeluarkan saat masih di rumah sakit dan dapat tetap di tempatnya hingga 2 hingga 3 bulan.
  • Pankreatektomi Distal: Operasi ini biasanya dilakukan jika kanker terletak di sisi kiri ekor pankreas. Dalam operasi ini, dokter bedah mengangkat ekor dan badan pankreas, serta limpa.
  • Pankreatektomi Total: Jika kanker telah menyebar ke seluruh pankreas atau terletak di banyak area pankreas, pankreatektomi total mungkin diperlukan. Pankreatektomi total adalah pengangkatan seluruh pankreas, sebagian usus kecil, sebagian lambung, saluran empedu, kandung empedu, dan limpa.

Terapi radiasi adalah penggunaan sinar X berenergi tinggi untuk menghancurkan sel kanker. Jenis pengobatan radiasi yang paling umum disebut terapi radiasi pancaran eksternal, yaitu radiasi yang diberikan dari mesin di luar tubuh.

Terapi radiasi pancaran eksternal adalah jenis terapi radiasi yang paling sering digunakan untuk kanker pankreas. Regimen atau jadwal terapi radiasi biasanya terdiri dari sejumlah perawatan tertentu yang diberikan selama periode waktu tertentu. Ada beberapa cara berbeda untuk memberikan terapi radiasi:

  • Terapi radiasi tradisional: Juga disebut terapi radiasi fraksi konvensional atau standar, terdiri dari perawatan harian dengan dosis radiasi yang lebih rendah per fraksi atau hari. Ini diberikan selama total 5 sampai 6 minggu dan umumnya diberikan selama seminggu dengan libur akhir pekan dari pengobatan.
  • Radiasi tubuh stereotactic (SBRT): Juga dikenal sebagai cyberknife, ini adalah perawatan yang lebih singkat dari terapi radiasi dosis tinggi yang diberikan hanya dalam 5 hari. Ini adalah jenis terapi radiasi baru yang dapat memberikan pengobatan lebih terlokalisasi dalam sesi pengobatan yang lebih sedikit.
  • Terapi sinar proton: Ini adalah jenis terapi radiasi sinar eksternal yang menggunakan proton, bukan sinar-x. Pada energi tinggi, proton dapat menghancurkan sel kanker. Hal ini juga mengurangi jumlah jaringan sehat yang menerima radiasi. Terapi sinar proton dapat diberikan untuk jangka waktu standar atau untuk waktu yang lebih singkat seperti SBRT.

Kemoterapi adalah penggunaan obat-obatan untuk menghancurkan sel kanker, biasanya dengan mencegah sel kanker tumbuh, membelah, dan membuat lebih banyak sel.

Regimen atau jadwal kemoterapi biasanya terdiri dari sejumlah siklus tertentu yang diberikan selama periode waktu tertentu. Seorang pasien mungkin menerima 1 obat pada satu waktu, atau kombinasi obat berbeda yang diberikan pada waktu yang bersamaan.

Tujuan kemoterapi adalah untuk menghancurkan sisa kanker sebelum atau sesudah operasi, memperlambat pertumbuhan tumor, atau mengurangi gejala terkait kanker. Hal ini juga dapat dikombinasikan dengan terapi radiasi. Kebanyakan pengobatan kemoterapi untuk kanker pankreas didasarkan pada obat-obatan berikut:

  • Capecitabine (Xeloda)
  • Fluorourasil (5-FU)
  • Gemcitabine (Permata)
  • Irinotekan (Camptosar)
  • Leucovorin (Wellcovorin)
  • Nab-paclitaxel (Abraxane)
  • Irinotecan nanoliposomal (Onivyde)
  • Oksaliplatin (Eloxatin)

Terapi bertarget adalah pengobatan yang menargetkan gen, protein, atau lingkungan jaringan spesifik kanker yang berkontribusi terhadap pertumbuhan dan kelangsungan hidup kanker. Jenis pengobatan ini menghambat pertumbuhan dan penyebaran sel kanker serta membatasi kerusakan pada sel sehat.

Untuk menemukan pengobatan yang paling efektif, dokter mungkin melakukan tes untuk mengidentifikasi gen, protein, dan faktor lain pada tumor pasien. Terapi yang ditargetkan untuk kanker pankreas meliputi:

  • Olaparib (Lynparza):Obat ini untuk pasien dengan kanker pankreas metastatik yang terkait dengan mutasi BRCA germline (keturunan). Obat ini diminum dalam bentuk pil secara oral, biasanya dua kali sehari.
  • Larotrectinib (Vitrakvi) dan Entrectinib (Rozlytrek): Ini adalah pengobatan agnostik tumor yang dapat digunakan untuk semua jenis kanker yang mengandung perubahan genetik spesifik yang disebut fusi NTRK. Jenis perubahan genetik ini ditemukan pada berbagai jenis kanker, termasuk kanker pankreas, meskipun jarang terjadi. Ini digunakan sebagai pengobatan untuk kanker pankreas yang bersifat metastatik atau stadium lanjut lokal dan tidak merespons kemoterapi. Obat ini diminum dalam bentuk pil secara oral, biasanya sekali atau dua kali sehari.

Imunoterapi, juga disebut terapi biologis, dirancang untuk meningkatkan pertahanan alami tubuh untuk melawan kanker. Ia menggunakan bahan-bahan yang dibuat oleh tubuh atau di laboratorium untuk meningkatkan, menargetkan, atau memulihkan fungsi sistem kekebalan tubuh.

Inhibitor pos pemeriksaan kekebalan, yang mencakup antibodi anti-PD-1 seperti pembrolizumab (Keytruda) dan dostarlimab (Jemperli), merupakan pilihan untuk mengobati kanker pankreas yang memiliki ketidakstabilan mikrosatelit tinggi (MSI-H) atau defisiensi perbaikan ketidakcocokan (dMMR). Sekitar 1% hingga 1,5% kanker pankreas berhubungan dengan MSI-H yang tinggi.

Apakah Ada Efek Samping Pengobatan Kanker Pankreas?

Seperti semua pengobatan kanker, pembedahan memiliki manfaat, risiko, dan efek samping. Setelah operasi, biasanya timbul rasa sakit akibat efek operasi pada tubuh. Kebanyakan pasien setidaknya akan merasakan sedikit rasa sakit setelah operasi, yang biasanya dapat dibantu dengan obat pereda nyeri, jika diperlukan.

Jumlah dan lokasi nyeri bervariasi tergantung pada pembedahan. Faktor yang dapat mempengaruhi nyeri yang Anda alami antara lain:

  • Lokasi operasi
  • Ukuran sayatan, atau sayatan bedah
  • Jumlah jaringan yang dihilangkan
  • Jika Anda merasakan sakit sebelum operasi

Efek samping operasi termasuk kelemahan, kelelahan, dan nyeri selama beberapa minggu pertama setelah prosedur. Efek samping lain yang disebabkan oleh pengangkatan pankreas terkadang termasuk kesulitan mencerna makanan dan diabetes akibat hilangnya insulin yang diproduksi pankreas. Kelelahan biasanya hilang secara bertahap dua hingga empat minggu setelah operasi.

Kemungkinan efek samping terapi radiasi bergantung pada lokasi sasaran radiasi. Efek samping yang umum meliputi:

  • Iritasi kulit (pada area radiasi, mulai dari kemerahan, melepuh, dan mengelupas)
  • Rambut rontok
  • Kelelahan
  • Mual
  • Diare
  • Menurunkan jumlah sel darah
  • Meningkatkan risiko infeksi
  • Luka pada mulut dan gusi/kesulitan menelan/mulut kering
  • Suatu jenis pembengkakan yang disebut limfedema

Efek samping kemoterapi umumnya meliputi:

  • Mual dan muntah
  • Kelelahan
  • Diare
  • Sembeli
  • Kelelahan
  • Nyeri
  • Kehilangan selera makan
  • Rambut rontok
  • Perubahan kulit dan kuku
  • Mati rasa dan kesemutan
  • Pembengkakan
  • Jumlah darah putih rendah, jumlah darah merah rendah, dan jumlah trombosit rendah
  • Risiko infeksi
  • Risiko infertilitas

Bergantung pada obat target yang digunakan, efek samping yang umum mungkin termasuk:

  • Tekanan darah rendah atau tinggi
  • Peningkatan kadar gula darah atau kolesterol
  • Jumlah darah putih rendah, jumlah darah merah rendah, dan jumlah trombosit rendah
  • Bekuan darah
  • Kelelahan
  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Nafsu makan buruk dan penurunan berat badan
  • Ruam kulit/Luka mulut
  • Pembengkakan di lengan dan kaki (penumpukan cairan)
  • Sembeli

Efek samping imunoterapi mungkin termasuk:

  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Sembeli
  • Pembengkakan pada tangan dan kaki
  • Ruam dan perubahan kulit lainnya
  • Gatal
  • Masalah penglihatan
  • Nyeri otot atau sendi
  • Kehilangan selera makan
  • Sesak napas

Apa yang harus saya lakukan jika saya menderita Kanker Pankreas?

Pankreas adalah kelenjar berbentuk buah pir yang terletak di tengah perut antara lambung dan tulang belakang. Dokter sering mengatakan bahwa kanker pankreas adalah “silent disease” karena tidak banyak gejala yang terlihat sejak dini. Selain itu, saat ini tidak ada tes khusus yang dapat diandalkan untuk menemukan kanker pada pasien yang tidak memiliki gejala. Jika pasien benar-benar mengalami gejala, sering kali gejalanya mirip dengan gejala kondisi medis lain, seperti maag atau pankreatitis.

Jika Anda mencurigai Anda atau orang yang Anda kasihi menderita Kanker Pankreas, disarankan untuk mendapatkan dukungan yang Anda butuhkan. Deteksi dini dan diagnosis Kanker Pankreas adalah kunci pengobatan penyakit ini.

Terlepas dari stadium Kanker Pankreas Anda, Anda harus membuat janji bertemu dengan ahli onkologi spesialis Kanker Pankreas sesegera mungkin. Dengan pesatnya perkembangan diagnosis dan pengobatan Kanker Pankreas, pilihan pengobatan baru yang muncul dapat dieksplorasi oleh ahli onkologi medis Anda.

Spesialis kanker kami di OncoCare berspesialisasi dalam mengobati Kanker Pankreas stadium akhir dan stadium lanjut, serta stadium awal penyakit ini.

Siapa Spesialis Pankreas di Singapura?

Konsultan Senior, Ahli Onkologi Medis

MBBS (Delhi) – Bersertifikat Dewan Amerika (Int Med) – Bersertifikat Dewan Amerika (Hematologi) –

Bersertifikat Dewan Amerika (Kedokteran Onkologi)

Sebelum bergabung dengan OncoCare Cancer Centre di Mount Elizabeth Hospital, Singapura, Dr Akhil Chopra adalah Konsultan Senior Onkologi Medis di Johns Hopkins Singapura, Tan Tock Seng Hospital dan Adjunct Associate Professor di Lee Kong Chian School of Medicine.

Dr Chopra memiliki pengalaman mengobati berbagai jenis kanker termasuk kanker payudara, kanker paru-paru, kanker perut, usus besar, rektum, hati, prostat, ginjal, testis dan kandung kemih, kanker ginekologi seperti kanker ovarium dan rahim/serviks; serta limfoma dan leukemia kronis/multiple myeloma. Selain pekerjaan klinis dan penelitiannya, beliau juga terlibat dalam mengajar mahasiswa kedokteran dari Fakultas Kedokteran Lee Kong Chian serta residen medis dan mahasiswa dari Universitas Johns Hopkins, Baltimore di AS.

PROFIL MEDIS

  • Lulus dari Delhi pada tahun 2001
  • American Board Bersertifikat, Penyakit Dalam
  • American Board Certified, Onkologi Medis
  • American Board Bersertifikat, Hematologi

Konsultan Senior, Ahli Onkologi Medis

MBBS (Singapura) – Penyakit Dalam ABIM (UAS) Onkologi Medis ABIM (AS) – FAMS (Onkologi Medis)

PROFIL MEDIS

Kevin Tay adalah Konsultan Senior Ahli Onkologi Medis di OncoCare Cancer Centre dan juga Konsultan Tamu di National Cancer Centre Singapura. Dr. Tay menerima gelar kedokterannya dari National University of Singapore, School of Medicine dan menyelesaikan pelatihan pasca sarjana di bidang Ilmu Penyakit Dalam di University of Hawaii dan fellowship Onkologi Medis di National Cancer Institute (NCI), National Institute of Health (NIH) di AS. Tay juga ditunjuk sebagai Chief Resident dan Chief Fellow selama program residensi dan fellowship. Saat ini beliau memegang sertifikasi American Board untuk praktik Penyakit Dalam dan Onkologi Medis.

Selama berada di National Cancer Institute (NCI) dan National Institute of Health (NIH) di AS, Dr Tay dilatih di bawah bimbingan beberapa ahli onkologi terkenal, termasuk Dr Sandy Swain, pakar kanker payudara dunia dan mantan Presiden American Society. Onkologi Klinis, dan Dr Giuseppe Giaccone, mantan Ketua Kelompok Koperasi Kanker Paru-Paru EORTC dan juga Direktur Asosiasi Penelitian Klinis di Pusat Kanker Komprehensif Lombardi, Universitas Georgetown. Dr Tay juga menghabiskan dua tahun melakukan penelitian di NIH dengan kelompok penelitian translasi yang terkenal secara internasional, di bawah bimbingan Dr Wyndham Wilson, Dr Louis Staudt dan Dr Elaine Jaffe.

Apa itu Kanker Pankreas?

Definisi Kanker Pankreas

Kanker pankreas adalah penyakit di mana sel-sel sehat di pankreas berhenti bekerja dengan baik dan tumbuh di luar kendali. Sel-sel kanker ini dapat menumpuk dan membentuk massa yang disebut tumor. Tumor kanker bersifat ganas, artinya dapat tumbuh dan menyebar ke bagian tubuh lain. Seiring pertumbuhannya, tumor pankreas dapat mempengaruhi fungsi pankreas, tumbuh ke pembuluh darah dan organ terdekat, dan akhirnya menyebar ke bagian tubuh lain melalui proses yang disebut metastasis.

Pankreas adalah kelenjar berbentuk buah pir yang terletak di tengah perut antara lambung dan tulang belakang. Ini terdiri dari 2 komponen utama:

  • Komponen eksokrin terdiri dari saluran dan kantung kecil yang disebut asinus di ujung saluran. Bagian pankreas ini membuat protein khusus yang disebut enzim yang dilepaskan ke usus kecil untuk membantu tubuh mencerna dan memecah makanan, terutama lemak.
  • Komponen endokrin terdiri dari sel-sel yang berkumpul di lokasi berbeda di bagian pankreas ini, yang disebut pulau Langerhans. Sel-sel ini menghasilkan hormon tertentu, yang terpenting adalah insulin. Insulin adalah zat yang membantu mengontrol jumlah gula dalam darah. Bagian pankreas ini juga membuat hormon lain, seperti glukagon, somatostatin, polipeptida pankreas (PP), dan peptida usus vasoaktif (VIP). Masing-masing hormon tersebut berperan penting dalam mengatur metabolisme tubuh.

Meskipun kanker pankreas menyumbang kurang dari 2% kanker di Singapura, kejadiannya telah meningkat selama 40 tahun terakhir. Secara global, kanker pankreas merupakan kanker kedelapan yang paling umum terjadi pada wanita dan peringkat kesepuluh kanker paling umum pada pria. Tingkat kejadian kanker pankreas telah meningkat sekitar 1% setiap tahun sejak tahun 2000. Di seluruh dunia, diperkirakan 495.773 pasien didiagnosis menderita kanker pankreas pada tahun 2020.

Apa Tanda dan Gejala Kanker Pankreas?

Gejala Kanker Pankreas yang paling umum adalah:

Penderita kanker pankreas mungkin mengalami gejala atau tanda berikut ini. Ketika kanker tumbuh, gejalanya mungkin termasuk:

  • Kulit kuning (termasuk gusi dan bibir bagian dalam) dan/atau mata menguning, urin menjadi gelap, gatal-gatal, dan tinja berwarna tanah liat, yang merupakan tanda-tanda penyakit kuning yang disebabkan oleh penyumbatan saluran empedu.
  • Nyeri di perut bagian atas, punggung atas, atau lengan
  • Pembengkakan yang menyakitkan pada lengan atau kaki karena bekuan darah
  • Rasa terbakar di perut atau ketidaknyamanan gastrointestinal lainnya
  • Perut kembung
  • Kotoran mengambang dengan bau yang sangat tidak sedap dan warna yang tidak biasa karena tubuh tidak mencerna lemak dengan baik
  • Kelemahan
  • Kehilangan selera makan
  • Mual dan muntah
  • Menggigil dan berkeringat
  • Demam
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Skrining Kanker Pankreas

Skrining digunakan untuk mencari kanker sebelum Anda memiliki gejala atau tanda apa pun.

Kanker pankreas adalah “silent disease” karena tidak banyak gejala yang terlihat sejak dini. Jika dicurigai adanya kanker pankreas, pemeriksaan dan tes akan diperlukan untuk mengetahui secara pasti. Jika kanker ditemukan, tes lain mungkin diperlukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kanker tersebut.

Tes skrining Kanker Pankreas meliputi:

Jika dokter mencurigai seseorang menderita kanker pankreas, mereka akan menanyakan riwayat kesehatan dan riwayat keluarga orang tersebut terlebih dahulu. Kemudian, mereka akan memeriksa orang tersebut untuk mencari tanda-tanda penyakitnya. Diagnosis yang tepat dan tepat waktu sangatlah penting. Tes yang dijelaskan di bawah ini dapat digunakan jika dicurigai adanya kanker pankreas. Namun, diagnosis akan dipastikan dengan sampel jaringan tumor yang diambil selama biopsi, aspirasi jarum halus, atau pembedahan.

Bagaimana Kanker Pankreas Didiagnosis

The doctor will examine the patient’s skin, tongue, and eyes to see if they are yellow, which is a sign of jaundice. Jaundice can be from a tumour in the head of the pancreas that is blocking the normal flow of a substance called bile, which is produced in the liver. However, many patients with pancreatic cancer do not have jaundice when the cancer is diagnosed. The doctor will also feel the abdomen for changes caused by the cancer, although the pancreas itself, which is located in the back of the upper abdomen, can rarely be felt. An abnormal buildup of fluid in the abdomen, called ascites, may be another sign of cancer. The doctor will also examine the abdomen to determine if the patient have pain in the upper portion of the abdomen just below the breastbone.

The doctor may take samples of blood to check for abnormal levels of bilirubin and other substances. Bilirubin is a chemical that may reach high levels in people with pancreatic cancer due to blockage of the common bile duct by a tumour. Carbohydrate antigen 19-9 (CA19-9) is a tumour marker. A tumour marker is a substance produced by a tumour that may be found at higher levels if cancer is present and can be measured in the blood. CA19-9 levels are often increased in people with pancreatic cancer, although some patients have normal CA19-9 levels. CA19-9 levels often become higher as the cancer grows or spreads.

A CT scan takes pictures of the inside of the body using x-rays taken from different angles. A computer comThank you for your message. We will contact you shortly.bines these pictures into a detailed multi-dimensional scan (typically 3-dimensional or more) image that shows any abnormalities or tumours. A CT scan can be used to determine the size and location of the primary tumour and evaluate the possibility of spread to lymph nodes or other parts of the body.

A PET scan is a way to create pictures of organs and tissues inside the body. A small amount of a radioactive sugar substance is injected into the patient’s body. This sugar substance is taken up by cells that use the most energy. Because cancer tends to use energy actively, it absorbs more of the radioactive substance. A scanner then detects this substance to produce images of the inside of the body.

The doctor will put a thin, lighted tube called an endoscope through the mouth and stomach into the small intestine. Then, a smaller tube called a catheter is passed through the endoscope and into the bile ducts and pancreatic ducts. Dye is injected into the ducts, and the doctor takes x-rays that can show whether a duct is compressed or narrowed. Often, a plastic or metal stent can be placed across the obstructed bile duct during ERCP to help relieve any jaundice. Samples of the tissue can be taken during this procedure and can sometimes help confirm the diagnosis of cancer. The patient is lightly sedated during this procedure. ERCP is generally used to place bile duct stents and not commonly used for diagnosis.

An ultrasound uses sound waves to create a picture of the internal organs. There are 2 types of ultrasound devices:
A transabdominal ultrasound deviceis placed against the outside of the abdomen and is slowly moved around by the doctor to produce an image of the pancreas and surrounding structures.
An endoscopic ultrasound (EUS) device is a thin, lighted tube that is passed through the patient’s mouth and stomach and down into the small intestine. It is slowly moved around the area to take a picture of the pancreas.EUS is generally done under sedation, so the patient sleeps through the procedure. A biopsy may also be done at the same time as this procedure.

In this x-ray procedure, a thin needle is inserted through the skin and into the liver. A dye is injected through the needle, so the bile ducts show up on x-rays. By looking at the x-rays, the doctor can tell whether there is a blockage of the bile ducts.

An MRI uses magnetic fields to produce detailed images of the body. MRI can be used to measure the tumour’s size. A special dye called a contrast medium is given before the scan to create a clearer picture. This dye is usually injected into a patient’s vein.

This is the removal of a small amount of tissue for examination under a microscope. There are a couple of different ways to collect a tissue sample:
Fine needle aspiration (FNA): An FNA uses a thin needle that is inserted into the pancreas to suction out cells. This is typically done by EUS or through the skin, called percutaneously, guided by a CT scan.

This is used to collect a larger piece of tissue, which may be helpful for biomarker or genetic testing of the tumour.
Molecular or biomarker testing of the tumour: The doctor may recommend additional molecular tests to be performed on the tumour sample to identify specific mutations, genetic alterations, expression of certain proteins, and other molecular features unique to the tumour.

It is now recommended that all patients with a diagnosis of pancreatic cancer be considered for germline testing. This means testing a blood or saliva sample to look for mutations in a person’s DNA that may indicate a hereditary predisposition to cancer. If a patient is found to be a carrier for particular genetic mutations, this may help guide the treatment decisions if pancreatic cancer is diagnosed.

Apa Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Pankreas?

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko Kanker Pankreas:

  • Usia: Risiko terkena kanker pankreas meningkat seiring bertambahnya usia. Kebanyakan pasien yang menderita kanker pankreas berusia di atas 45 tahun. Faktanya, 90% berusia di atas 55 tahun dan 70% berusia di atas 65 tahun.
  • Jenis Kelamin: Lebih banyak pria yang didiagnosis menderita kanker pankreas dibandingkan wanita.
  • Merokok: Pasien yang merokok memiliki kemungkinan 2 hingga 3 kali lebih besar terkena kanker pankreas dibandingkan mereka yang tidak.
  • Obesitas, pola makan dan alkohol: Rutin mengonsumsi makanan tinggi lemak merupakan faktor risiko kanker pankreas. Penelitian telah menunjukkan bahwa pasien obesitas dan bahkan kelebihan berat badan memiliki risiko lebih tinggi untuk didiagnosis dan meninggal akibat kanker pankreas. Penggunaan alkohol yang kronis dan berlebihan juga dapat meningkatkan risiko kanker pankreas, kemungkinan besar menyebabkan pankreatitis berulang, yaitu peradangan pankreas yang berulang.
  • Diabetes:Banyak penelitian menunjukkan bahwa diabetes meningkatkan risiko terkena kanker pankreas, terutama bila pasien sudah menderita diabetes selama bertahun-tahun. Selain itu, diabetes yang muncul secara tiba-tiba di usia dewasa, kadang disebut diabetes yang baru timbul (new-onset), bisa menjadi gejala awal kanker pankreas.
  • Riwayat Keluarga: Kanker pankreas dapat diturunkan dalam keluarga dan/atau mungkin terkait dengan kondisi genetik yang meningkatkan risiko jenis kanker lainnya.

Apa Jenis Kanker Pankreas?

Jenis kanker pankreas dapat dibagi menjadi dua kategori besar: kanker pankreas eksokrin, yang meliputi adenokarsinoma, dan kanker pankreas neuroendokrin. Setiap kategori memiliki beberapa jenis kanker yang mungkin berbeda dalam gejala dan prognosisnya.

  • Kanker Pankreas Eksokrin (Nonendokrin): Kanker pankreas eksokrin berkembang dari sel eksokrin, yang membentuk kelenjar eksokrin dan saluran pankreas. Kelenjar eksokrin mengeluarkan enzim yang membantu memecah karbohidrat, lemak, protein dan asam di duodenum. Berbagai jenis kanker pankreas eksokrin mencakup lebih dari 95 persen seluruh kanker pankreas. Ini termasuk yang berikut:
  • Adenokarsinoma: Juga disebut karsinoma duktal, ini adalah jenis kanker pankreas yang paling umum, mencakup lebih dari 90 persen diagnosis kanker pankreas. Kanker ini terjadi pada lapisan saluran di pankreas.
  • Karsinoma Sel Skuamosa: Kanker pankreas nonendokrin yang sangat langka ini terbentuk di saluran pankreas, dan murni terbuat dari sel skuamosa, yang biasanya tidak terlihat di pankreas. Penelitian telah melaporkan bahwa penyakit ini memiliki prognosis yang sangat buruk karena sebagian besar kasus ditemukan setelah metastasis.
  • Karsinoma Adenosquamous: Jenis kanker pankreas langka ini mewakili 1 persen hingga 4 persen kanker pankreas eksokrin. Dibandingkan dengan adenokarsinoma, karsinoma adenoskuamosa merupakan tumor yang lebih agresif dengan prognosis yang lebih buruk.
  • Karsinoma Koloid: Jenis lain yang langka, karsinoma koloid menyumbang 1 persen hingga 3 persen dari kanker pankreas eksokrin. Tumor ini cenderung berkembang dari sejenis kista jinak yang disebut intraductal papillary mucinous neoplasm (IPMN). Karena tumor koloid pankreas terdiri dari sel-sel ganas yang mengapung di dalam zat agar-agar yang disebut musin, tumor ini kecil kemungkinannya untuk menyebar dan lebih mudah diobati dibandingkan kanker pankreas lainnya. Ini juga memiliki prognosis yang jauh lebih baik.
  • Kanker Pankreas Neuroendokrin: Tumor neuroendokrin pankreas (NET) berkembang dari sel-sel di kelenjar endokrin pankreas, yang mengeluarkan hormon insulin dan glukagon ke dalam aliran darah untuk mengatur gula darah. Juga dikenal sebagai tumor endokrin atau sel pulau, kanker neuroendokrin jarang terjadi, jumlahnya kurang dari 5 persen dari seluruh kasus kanker pankreas.
  • Lesi Prakanker Jinak: Kista dan tumor jinak lainnya dapat terbentuk di pankreas, dan beberapa dapat menjadi prekursor kanker pankreas, termasuk intraductal papillary-mucinous neoplasms (IPMNs). Seringkali, IPMN dan lesi jinak lainnya ditemukan ketika pasien dipindai untuk alasan medis yang tidak berhubungan. Tergantung pada lokasi dan jenis pertumbuhannya, dokter mungkin ingin mengangkat lesi melalui pembedahan atau terus memantaunya untuk memastikan lesi tersebut tidak menjadi ganas.

Apa Saja Tahapan Kanker Pankreas?

Dokter menggunakan beberapa sistem untuk menentukan stadium kanker pankreas. Metode yang digunakan untuk menentukan stadium kanker lain, yang disebut “klasifikasi TNM”, jarang digunakan untuk kanker pankreas. Namun untuk kelengkapannya akan dibahas lebih lanjut di bawah ini.

Cara yang lebih umum untuk mengklasifikasikan kanker pankreas adalah dengan mengklasifikasikan tumor ke dalam 1 dari 4 kategori berikut, berdasarkan apakah tumor tersebut dapat diangkat melalui pembedahan dan di mana penyebarannya:

  • Dapat dioperasi (terlokalisasi): Jenis kanker pankreas ini dapat diangkat melalui pembedahan. Pembedahan sering kali dilakukan segera setelah diagnosis. Terkadang, perawatan tambahan mungkin disarankan sebelum operasi. Tumor mungkin terletak hanya di pankreas atau melampauinya, namun belum berkembang menjadi arteri atau vena penting di area tersebut.
  • Borderline Resectable: Kategori ini menggambarkan tumor yang mungkin sulit atau tidak mungkin diangkat melalui pembedahan saat pertama kali didiagnosis, namun jika kemoterapi dan/atau terapi radiasi mampu mengecilkan tumor terlebih dahulu, pembedahan mungkin dapat dilakukan untuk mengangkat tumor tersebut di kemudian hari dengan margin negatif. Sebuah “margin negatif” berarti tidak ada sel kanker yang tertinggal di dalam tubuh.
  • Tingkat Lanjut Lokal: Kanker pankreas jenis ini masih hanya terletak di area sekitar pankreas, namun tidak dapat diangkat melalui pembedahan karena telah tumbuh di atau dekat arteri, vena, atau organ di dekatnya. Artinya, tumor tersebut tidak dapat diangkat melalui operasi karena risiko merusak struktur di sekitarnya terlalu tinggi.
  • Metastatik: Tumor telah menyebar melampaui area pankreas dan ke organ lain, seperti hati, paru-paru, atau bagian jauh dari perut.

Penentuan stadium adalah cara untuk menjelaskan lokasi kanker, atau apakah kanker telah menyebar, dan apakah kanker memengaruhi bagian tubuh lainnya. Tes dan pemindaian yang digunakan untuk mendiagnosis kanker pasien akan memberikan beberapa informasi tentang:

  • jenis sel tempat kanker dimulai dan di mana kanker itu bermula
  • seberapa abnormal sel terlihat di bawah mikroskop (tingkatannya)
  • ukuran kanker dan apakah sudah menyebar (stadium)

Stage 0: Refers to cancer in situ, in which the cancer has not yet grown outside the duct in which it started (Tis, N0, M0).

Stage IA: The tumour is 2 cm or smaller in the pancreas. It has not spread to lymph nodes or other parts of the body (T1, N0, M0).
Stage IB: A tumour larger than 2 cm is in the pancreas. It has not spread to lymph nodes or other parts of the body (T2, N0, M0).

Stage IIA: The tumour is larger than 4 cm and extends beyond the pancreas. It has not spread to nearby arteries, veins, lymph nodes, or other parts of the body (T3, N0, M0).
Stage IIB: A tumour of any size has not spread to nearby arteries or veins. It has spread to 1 to 3 regional lymph nodes but not to other parts of the body (T1, T2, or T3; N1; M0).

Stage III may be either of these conditions:

A tumour of any size that has spread to 4 or more regional lymph nodes but not to nearby arteries, veins, or other parts of the body (T1, T2, or T3, N2, M0).
A tumour that has spread to nearby arteries and veins and may

Stage IV: Any tumour that has spread to other parts of the body (any T, any N, M1).

Depending on the cancer specialist, a different staging system may be used to describe the progression of the Pancreatic Cancer. This is called the TNM staging system:

T describes the size of the tumour
N describes whether there are cancer cells in the lymph nodes
M describes whether the cancer has spread to a different part of the body (M is an acronym for metastasis)

Tumour (T)

Using the TNM system, the “T” plus a letter or number (0 to 4) is used to describe the size and location of the tumour. Tumour size is measured in centimeters (cm). A centimeter is roughly equal to the width of a standard pen or pencil.

The tumour stage helps the doctor develop the best treatment plan for each patient. Specific tumour stage information is listed below.

TX: The primary tumour cannot be evaluated.
T0 (T plus zero): No evidence of cancer was found in the pancreas.
Tis: Refers to carcinoma in situ, which is very early cancer that has not spread.
T1: The tumour is in the pancreas only, and it is 2 centimeters (cm) or smaller in size. This stage may be further divided into T1a, T1b, and T1c based on the size of the tumour.
T2: The tumour is in the pancreas only, and it is larger than 2 cm but not larger than 4 cm.
T3: The tumour is larger than 4 cm and extends beyond the pancreas. It does not involve the major arteries or veins near the pancreas.
T4: The tumour extends beyond the pancreas into major arteries or veins near the pancreas. A T4 tumour cannot be completely removed with surgery.

Node (N)

The “N” in the TNM staging system is for lymph nodes. These small, bean-shaped organs located throughout the body help fight infection and disease as part of the body’s immune system. In pancreatic cancer, regional lymph nodes are those lymph nodes near the pancreas, and distant lymph nodes are those lymph nodes in other parts of the body.

NX: The regional lymph nodes cannot be evaluated.
N0: Cancer was not found in the regional lymph nodes.
N1: Cancer has spread to 1 to 3 regional lymph nodes.
N2: Cancer has spread to 4 or more regional lymph nodes.

Metastasis (M)

The “M” in the TNM system describes whether the cancer has spread to other parts of the body, called metastasis.

M0: The disease has not spread to other parts of the body.

M1: Cancer has spread to another part of the body, including distant lymph nodes. Pancreatic cancer most commonly spreads to the liver, the lining of the abdominal cavity called the peritoneum, and the lungs.

Lebih lanjut tentang Kanker Pankreas (disediakan oleh OncoCare)